Tag: rohingya

Genosida Rohingya, Pembersihan Etnis Rohingya Di Myanmar

No Comments

Genosida Rohingya, Pembersihan Etnis Rohingya Di Myanmar – Terdapat satu juta orang Rohingya yang rata-rata tinggal di negara bagian Rakhine, Myamar pada awal tahun 2017. Sebagai negara dengan mayoritas masyarakat memeluk agama Buddha, Myanmar tidak menganggap Rohingya sebagai warga negara dengan menolak memberi kewarganegaraan bahkan menyebut Rohingya sebagai imigran gelap.

genosida rohingya

Rohingya pun tidak berdiam diri dan terus mengeluhkan persekusi yang terjadi kepada mereka selama ini. Namun, buntut dari keluhan ini adalah Tatmadaw yang merupakan sebutan militer Myanmar, menjalankan operasi “pembersihan” masal di Rakhine pada tahun 2017.

Kasus yang dibawa Gambia ke pengadilan fokus secara sempit pada kejadian kekerasan tahun 2016 dan 2017. Gambia mendakwa jika pembersihan ini “ditujukan untuk merusak Rohingya sebagai barisan, semuanya atau beberapa”, lewat pembunuhan massal, pemerkosaan dan pembakaran pada bangunan mereka “kerap kali dengan penghuninya digembok dalam”.

Tetapi, penting untuk menyaksikan penindasan barisan ini dalam kerangka yang pas, yang diawali dengan alasan palsu dari Situs Judi Slot Bet Kecil usaha Myanmar untuk menangani migrasi ilegal melewati tepian Myanmar-Bangladesh yang menghampar sejauh 270 mil.

Kenyataannya, genosida pertama kali yang diadakan secara terkonsentrasi oleh diktator militer Jenderal Ne Win di Rangoon, yang mengikutsertakan beragam instansi, bukan hanya pasukan pemerintahan dan kepolisian tapi juga departemen atau kementerian masalah agama, tradisi istiadat, dan beragam cabang intelijen, sudah masuk tahun ke-42 pada 12 Februari.

Paradoksnya, ini sebagai tanggal di mana Myanmar rayakan “Hari Persatuan”, hari di mana sebagian besar warga Myanmar yang beragama Budha Birma dan beberapa minoritas nasional di sejauh tepian penjajahan Burma setuju untuk menyatukan daerah mereka secara suka-rela untuk membuat satu negara merdeka yang mendapat liga tunggal pada 1947.

Di hari yang serupa, di Rakhine, sebuah negara sisi di Myanmar barat yang bersebelahan dengan Bangladesh, Myanmar mengeluarkan deportasi kekerasan yang pertama kalinya dilaksanakan pada beberapa ratus ribu orang Rohingya.

Sebagian besar pada mereka dilahirkan dan dibesarkan di daerah itu dan mempunyai kartu identitas sah dan dokumentasi yang menunjukkan kewarganegaraan Myanmar.

Fase Pembersihan Etnis Rohingya

Pembersihan etnis dilaksanakan dalam dua babak di bawah operasi style militer yang kelompok dikenali sebagai “Operasi Dragon King”.

Babak pertama dikeluarkan di ibukota negara sisi Rakhine, Sittwe, pada 12 Februari 1978 dan cuman berjalan sepanjang satu minggu, mengikutsertakan 200 pasukan antarlembaga yang lakukan beragam tindakan kekerasan dan intimidasi.

Babak ke-2 dilaksanakan di Kota Buthidaung dan Maungdaw di utara Rakhine dengan 400 pasukan keamanan antarlembaga.

Tentara Myanmar lakukan pembakaran, pembantaian, pemerkosaan dan sistem intimidasi yang lain di daerah yang warganya damai, tidak membawa senjata dan taat seperti ditunjukkan dalam laporan media massa Bangladesh, Pakistan, dan teritori Asia yang lain saat itu.

Perlakuan “intimidasi” atau “kecemasan” itu mengakibatkan evakuasi Rohingya bertaraf besar pertama – sekitaran 250.000 orang berdasarkan catatan intelijen Myanmar – yang melewati tepian ke Bangladesh yang, dengan interferensi militer langsung India, menang dengan perang sipil dan merdeka dari Pakistan Barat pada 1971.