Tag: kekerasan

Pengertian Dari Genosida

No Comments
Pengertian Dari Genosida

Pengertian Dari Genosida, penghancuran yang disengaja dan www.sbobet88.digital/ sistematis terhadap sekelompok orang karena etnis, kebangsaan, agama, atau ras mereka. Istilah yang berasal dari bahasa Yunani genos (“ras,” “suku,” atau “bangsa”) dan bahasa Latin cide (“pembunuhan”), diciptakan oleh Raphael Lemkin, seorang ahli hukum kelahiran Polandia yang menjabat sebagai penasihat Departemen Perang AS selama Perang Dunia II.

Meskipun istilah itu sendiri berasal baru-baru ini, genosida bisa dibilang telah dipraktikkan sepanjang sejarah (meskipun beberapa pengamat membatasi kemunculannya pada beberapa kasus). Menurut Thucydides, misalnya, orang-orang Melos dibantai setelah menolak menyerah kepada Athena selama Perang Peloponnesia. Memang, di zaman kuno itu adalah umum bagi pemenang perang untuk membantai semua orang dari populasi yang ditaklukkan.

Pembantaian Cathari selama Perang Salib Albigensian pada abad ke-13 kadang-kadang disebut sebagai kasus genosida modern pertama, meskipun para sarjana abad pertengahan umumnya menolak karakterisasi ini. Peristiwa abad kedua puluh sering disebut sebagai genosida termasuk pembantaian Armenia 1915 oleh Kekaisaran Ottoman yang dipimpin Turki, pemusnahan hampir lengkap orang-orang Yahudi Eropa, Roma (Gipsi), dan kelompok-kelompok lain oleh Nazi Jerman selama Perang Dunia II, dan pembunuhan Tutsi oleh Hutu di Rwanda pada 1990-an.

Mendefinisikan Genosida: Piagam Nürnberg dan Konvensi Genosida

Pengertian Dari Genosida

Dalam hukum internasional kontemporer kejahatan genosida adalah bagian dari kategori yang lebih luas dari “kejahatan terhadap kemanusiaan,” yang didefinisikan oleh Piagam Pengadilan Militer Internasional (Piagam Nurnberg). Piagam tersebut memberikan yurisdiksi pengadilan untuk mendakwa dan mengadili para pemimpin rezim Nazi atas tindakan tidak manusiawi yang dilakukan terhadap warga sipil, serta untuk tindakan penganiayaan atas dasar politik, ras, atau agama; dalam melakukannya, hal itu juga berkontribusi pada kriminalisasi internasional atas bentuk-bentuk perilaku kasar lainnya.

Momentum yang diciptakan oleh pengadilan Nürnberg dan pengungkapan berikutnya dari kekejaman Nazi menyebabkan dikeluarkannya Resolusi 96-I Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) (Desember 1946), yang membuat kejahatan genosida dapat dihukum berdasarkan hukum internasional, dan Resolusi 260-III (Desember 1948), yang menyetujui teks Konvensi tentang Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida, perjanjian hak asasi manusia PBB yang pertama.

Konvensi tersebut, yang mulai berlaku pada tahun 1951, telah diratifikasi oleh lebih dari 130 negara. Meskipun Amerika Serikat memainkan peran utama dalam merancang konvensi dan merupakan penandatangan asli, Senat AS tidak meratifikasinya sampai tahun 1988.

Demo Memakan Korban Jiwa

No Comments

Mahasiswa meminta pemerintah lebih tanggap terhadap tuntutan aksi unjuk rasa menentang pengesahan RKUHP dan sejumlah RUU bermasalah yang berlangsung beberapa hari lalu. Pasalnya, aksi tersebut telah merenggut korban dari kalangan mahasiswa.

demo memakan korban jiwa

Lebih dari 50 demonstran tewas dalam situs gacor demonstrasi sepanjang 2019: ‘Mengerikan apa yang terjadi dalam demokrasi’

Demonstrasi oleh polisi sangat mengerikan.

Demonstrasi mahasiswa bertajuk ‘Reformasi Korupsi’ di Jakarta (24 September 2019)
Tiga orang meninggal tanpa konfirmasi resmi;

Demonstrasi Mahasiswa ‘Reformasi Korupsi’ di Kendari (26 September 2019)
Dua orang meninggal karena ditembak;

Aksi Anti Rasisme di Wamena dan Jayapura (23-28 September 2019)
Sebanyak 37 orang meninggal tanpa ada keterangan resmi.

Meski begitu, laporan YLBHI dibantah oleh Kabag Humas Divisi Humas Polri Kombes Pol. Asep Adi Saputra, yang mengatakan polisi telah menyerahkan penyelidikan mereka terhadap korban yang meninggal, khususnya dalam kasus di Wamena.

“Kami meminta penyelidikan menyeluruh terhadap pelaku penembakan Erfaldi,” kata Dandi, Koordinator Aksi.

1. Tragedi Trisakti

Tragedi Trisakti adalah peristiwa penembakan yang terjadi pada 12 Mei 1998. Sejumlah mahasiswa menggelar aksi unjuk rasa menuntut Presiden Soeharto turun dari jabatannya. Akibat kejadian ini, empat mahasiswa Universitas Trisakti meninggal dunia. Tragedi ini juga memiliki ekor yang panjang dan memicu emosi. Pada thirteen Mei 1998, Jakarta menjadi lautan aksi massa yang terjadi di beberapa titik.

2. Tragedi Semanggi I

Tragedi Semanggi I terjadi pada eleven-13 November 1998. Pada tanggal itu, terjadi demonstrasi besar-besaran terhadap pemerintah dan anggota DPR/MPR Orde Baru. Saat itu, pemerintah transisi Indonesia menggelar Sidang Istimewa. Pertemuan itu untuk menentukan pemilu berikutnya dan membahas agenda pemerintah.

‘Ada tindakan polisi yang berlebihan’

Terkait aksi unjuk rasa menentang hasil pemilihan presiden di Jakarta (21-23 Mei 2019), Komnas HAM mengatakan polisi harus segera mengungkap pihak yang bertanggung jawab atas tewasnya 10 orang di Jakarta dan Pontianak.

Sementara itu, Kabag Advokasi YLBHI Muhammad Isnur menilai, respon polisi belum memadai.

Tuntutan lainnya, Gubernur Sulawesi Tengah harus bertanggung jawab atas ketidakhadiran Negara dalam protes terhadap PT Trio Kencana.
Lebih lanjut, dia mendesak Menteri ESDM menghentikan operasi dan mencabut izin pertambangan PT Trio Kencana.

Terakhir, ia mendesak Komnas HAM dan Komnas Perempuan untuk segera melakukan penyelidikan mendalam terkait dugaan tindak pidana aparat kepolisian yang diduga sebagai pelaku penembakan hingga tewas.

Categories: Blog Tags: Tag: , ,