Tag: kejahatan genosida

Apa itu Genosida?

No Comments
Apa itu Genosida?

Genosida adalah kejahatan yg diakui secara internasional pada mana tindakan dilakukan dengan maksud buat menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, grup nasional, etnis, ras, atau agama. Tindakan ini termasuk pada 5 kategori:

  • Membunuh anggota gerombolan
  • menyebabkan cedera fisik atau mental yg serius di anggota gerombolan
  • Dengan sengaja menimbulkan syarat kehidupan grup yg diperhitungkan akan menyebabkan kehancuran fisiknya secara keseluruhan atau sebagian memaksakan tindakan yg dimaksudkan buat mencegah kelahiran pada dalam gerombolan
  • Memindahkan secara paksa anak-anak dari gerombolan ke grup lain
  • Terdapat sejumlah kejahatan serius serta kekerasan lainnya yang tidak termasuk dalam definisi spesifik genosida. Mereka termasuk kejahatan terhadap humanisme, kejahatan perang, pencucian etnis, dan penghilangan nyawa massal.

Asal kata Genosida

kata “genosida” tidak ada sebelum tahun 1944. Ini merupakan istilah yg sangat khusus yang diciptakan oleh seseorang advokat Yahudi-Polandia bernama Raphael Lemkin (1900–1959) yg berusaha mendeskripsikan kebijakan Nazi perihal penghilangan nyawa sistematis selama Holocaust, termasuk penghancuran Yahudi Eropa. beliau menghasilkan istilah genosida dengan menggabungkan geno-, asal kata Yunani buat ras atau suku, dengan -cide, berasal istilah Latin buat membunuh.

Kejahatan Genosida

pada tanggal 9 Desember 1948, di bawah bayang-bayang Holocaust dan tidak sedikit karena upaya tidak kenal lelah asal Lemkin sendiri, PBB menyetujui konvensi wacana Pencegahan serta Penghukuman Kejahatan Genosida. kesepakatan ini menetapkan “genosida” menjadi kejahatan internasional, yg “dilakukan sang negara-negara penandatangan untuk mencegah dan menghukum”. Ini mendefinisikan genosida menjadi:

Apa itu Genosida?

Genosida berarti galat satu asal tindakan berikut yang dilakukan menggunakan maksud buat menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, kelompok nasional, etnis, ras atau agama, mirip:

  • Membunuh anggota grup;
  • Mengakibatkan cedera fisik atau mental yang serius di anggota kelompok;
  • Dengan sengaja mengakibatkan syarat kehidupan gerombolan yang diperhitungkan akan mengakibatkan kehancuran fisiknya secara keseluruhan atau sebagian;
  • Memaksakan tindakan yg dimaksudkan buat mencegah kelahiran di pada gerombolan ;
  • Memindahkan secara paksa anak-anak berasal gerombolan ke grup lain.

Sementara banyak kasus kekerasan yg menargetkan grup telah terjadi sepanjang sejarah dan bahkan semenjak konvensi mulai berlaku, perkembangan aturan dan internasional dari kata tadi terkonsentrasi ke pada 2 periode sejarah yg tidak sinkron: saat asal penciptaan kata sampai penerimaannya menjadi internasional. aturan (1944-1948) serta ketika pengaktifannya menggunakan pembentukan pengadilan pidana internasional buat mengadili kejahatan genosida (1991-1998).

Genosida sebagai Kejahatan Internasional

Pada tanggal 9 Desember 1948, perserikatan Bangsa-Bangsa sempat main situs judi slot online gampang menang sebelum menyetujui perjanjian internasional tertulis yang dikenal sebagai konvensi Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida. kesepakatan ini memutuskan genosida menjadi kejahatan internasional, yg “dilakukan sang negara-negara penandatangan buat mencegah serta menghukum”. Mencegah genosida, kewajiban primer lainnya asal kesepakatan , tetap menjadi tantangan yg terus dihadapi oleh negara, institusi, serta individu.

Kejahatan Genosida Paling Diingat Sepanjang Masa

No Comments

Mengingat Hari Peringatan Holocaust Internasional baru baru ini di 27 Januari, perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak seluruh “buat menghormati para korban era Nazi” serta membangkitkan kesadaran serta pendidikan tentang genosida dan pencegahannya.

Genosida artinya “rencana terkoordinasi berasal berbagai tindakan yg bertujuan menghancurkan fondasi krusial kehidupan kelompok nasional, dengan tujuan memusnahkan gerombolan itu sendiri”, istilah Museum Peringatan Holocaust Amerika perkumpulan, serta kekejaman kejahatan semacam itu sudah menghantui global selama beberapa generasi.

Meskipun Holocaust acapkali Judi Slot Online Jackpot Terbesar sebagai yg paling populer, genosida lain pada seluruh dunia sama-sama mengerikan dan signifikan. peristiwa genosida terburuk dalam sejarah – menurut banyak sekali sumber – merupakan sebagai berikut:

1. Pembantaian Rwanda (1994)

Perang saudara pecah di Rwanda pada tahun 1990, menjadi dampak berasal perseteruan etnis yang mendalam serta skema politik yang korup. Kematian mendadak Presiden Rwanda Habyarimana memicu percikan barah bagi mayoritas Hutu buat menyerang minoritas Tutsi. “gerombolan Hutu ekstremis,” istilah EndGeonocide.org, “membunuh antara 800.000 serta 1 juta orang pada seluruh negeri hanya pada 100 hari,” menjadikannya salah satu genosida menggunakan volume tertinggi pada sejarah.

2. Genosida Armenia (1915-1923)

pada bawah kekuasaan Enver Pasha, antara 1 dan 1,8 juta etnis Armenia serta non-Turki lainnya dibantai, dideportasi, atau mati kelaparan di Kekaisaran Ottoman selama serta di akhir Perang global I Orang Turki sudah menjelaskannya sebagai upaya untuk menyingkirkan kekaisaran asal setiap orang yang terkait menggunakan Rusia. Pemusnahan massal ini diklaim menjadi genosida skala akbar pertama yang diatur pada abad ke-20.

3. Ladang Pembantaian Khmer Merah di Kamboja (1976-1980)

Khmer Merah mengambil alih pemerintahan Kamboja pada tahun 1976 di bawah Rezim Komunis Pol Pot. Mendeklarasikan era baru masyarakat yang berorientasi di petani, Khmer Merah mengevakuasi kota-kota Kamboja serta “memaksa penduduk ini buat bekerja tanpa makanan atau istirahat yg memadai.” Mereka yg tidak bisa memenuhi tuntutan acapkali dieksekusi. di ‘ladang pembantaian’ ini, Khmer Merah membunuh antara 1,7 serta dua juta orang Kamboja.

4. The Holocaust (1939-1945)

Genosida yang paling populer serta didokumentasikan dengan cermat pada sejarah, Holocaust adalah upaya Adolph Hitler buat memusnahkan seluruh “yang tidak diinginkan” asal Third Reich-nya. Upaya pembunuhan membentang lebih asal 35 negara Eropa selama Perang global II. Holocaust bertanggung jawab atas kehidupan lebih asal enam juta orang Yahudi, Roma, Slavia, homoseksual, stigma fisik, dan pembangkang kepercayaan .

5. Rezim Komunis Stalin (1929-1953)

Meskipun kejahatan yang kurang dikenal, kengerian yg dilakukan di bawah pemerintahan Joseph Stalin pada Uni Soviet merenggut antara 23 dan 50 juta nyawa. model endemi pembunuhan Stalin termasuk pencucian besar , yg menargetkan susah dikendalikan politik, dan Kelaparan Ukraina, kelaparan massal yang diinduksi secara paksa yg membentuk seluruh penduduk Ukraina tewas perlahan.

3 Kejahatan Genosida

No Comments
3 Kejahatan Genosida

Genosida adalah kejahatan yang melanggar https://www.experiencereign.com/ Hak asasi manusia ini terjadi lamannya jaman penjajahan jepang dan inggris yang berada di indonesia. Kata “Genosida” berasal dari campuran bahasa Yunani dan bahasa Latin. Kata “Geni” berasal dari bahasa Yunani yang berarti ras, sedangkan kata “Cidium” berasal dari bahasa Latin yang berarti membunuh.

3 Kejahatan Genosida

Geger Pecinan 1740

Persiwa ini di sebut sebagai geger pecinan karena pada jaman dahulu banyak dari etnis tionghoa yang di bunuh karena melawan penjajahan belanda. Selain itu, persaingan dagang antara Inggris dan Belanda juga game slot online menjadi penyebab para imigran Tionghoa di Batavia diperas dan diperlakukan tidak adil.

Hal tersebut membuat etnis tionghoa berani atau mempersiapkan pemberontakan secara besar besaran oleh belanda. Konflik semakin membesar ketika muncul isu bahwa masyarakat Tionghoa berkumpul bermain di situs judi berencana melakukan kebrutalan kepada penduduk pribumi. Isu tersebut dimanfaatkan oleh Valckenier untuk mengadakan sayembara, di mana orang yang berhasil memenggal kepala orang Tionghoa akan diberi hadiah yang besar.

Genosida pembangunan Jalan Raya Pos (1808-1811)

Pembangunan jalan raya pantura ini memakan banyak sekali korban dengan alih alih untuk kemajuan bersama, pembangunan ini perbuatan dari gubernur belanda yang membuat rakyat indonesia merasa tersiksa olehnya. Jumlah korban meninggal pada saat pembangunan jalan Anyer-Panarukan sepanjang 1.000 kilometer lebih itu diperkirakan mencapai 12.000 jiwa.

Peristiwa Mandor (1943-1945)

peristawa mandor atau kejadian di pontianak adalah kejadian yang paling sadis dan paling parah selan pembuatan jalan raya pantura. Penyebabnya adalah Tokkeitai atau polisi rahasia Jepang yang mendengar kabar bahwa akan adanya rencana pemberontakan terhadap Jepang. Rencana pemberontakan lahir dari kebencian rakyat terhadap pendudukan Jepang yang memaksa mereka bekerja tanpa henti dan menghadapi siksaan. Kabar tersebut langsung direspons oleh pemerintah militer Jepang di Pontianak dengan melakukan penangkapan terhadap penguasa lokal, tokoh masyarakat, kaum terdidik, serta pelajar dan rakyat dari berbagai kelompok. Penangkapan itu dimulai dari September 1943 hingga awal tahun 1944. Akibatnya, diperkirakan 21.000 orang tewas dalam peristiwa tersebut. Mayat-mayat mereka kemudian dimakamkan dalam satu kuburan masal.