Tag: Genosida

Pengertian Dari Genosida

No Comments
Pengertian Dari Genosida

Pengertian Dari Genosida, penghancuran yang disengaja dan www.sbobet88.digital/ sistematis terhadap sekelompok orang karena etnis, kebangsaan, agama, atau ras mereka. Istilah yang berasal dari bahasa Yunani genos (“ras,” “suku,” atau “bangsa”) dan bahasa Latin cide (“pembunuhan”), diciptakan oleh Raphael Lemkin, seorang ahli hukum kelahiran Polandia yang menjabat sebagai penasihat Departemen Perang AS selama Perang Dunia II.

Meskipun istilah itu sendiri berasal baru-baru ini, genosida bisa dibilang telah dipraktikkan sepanjang sejarah (meskipun beberapa pengamat membatasi kemunculannya pada beberapa kasus). Menurut Thucydides, misalnya, orang-orang Melos dibantai setelah menolak menyerah kepada Athena selama Perang Peloponnesia. Memang, di zaman kuno itu adalah umum bagi pemenang perang untuk membantai semua orang dari populasi yang ditaklukkan.

Pembantaian Cathari selama Perang Salib Albigensian pada abad ke-13 kadang-kadang disebut sebagai kasus genosida modern pertama, meskipun para sarjana abad pertengahan umumnya menolak karakterisasi ini. Peristiwa abad kedua puluh sering disebut sebagai genosida termasuk pembantaian Armenia 1915 oleh Kekaisaran Ottoman yang dipimpin Turki, pemusnahan hampir lengkap orang-orang Yahudi Eropa, Roma (Gipsi), dan kelompok-kelompok lain oleh Nazi Jerman selama Perang Dunia II, dan pembunuhan Tutsi oleh Hutu di Rwanda pada 1990-an.

Mendefinisikan Genosida: Piagam Nürnberg dan Konvensi Genosida

Pengertian Dari Genosida

Dalam hukum internasional kontemporer kejahatan genosida adalah bagian dari kategori yang lebih luas dari “kejahatan terhadap kemanusiaan,” yang didefinisikan oleh Piagam Pengadilan Militer Internasional (Piagam Nurnberg). Piagam tersebut memberikan yurisdiksi pengadilan untuk mendakwa dan mengadili para pemimpin rezim Nazi atas tindakan tidak manusiawi yang dilakukan terhadap warga sipil, serta untuk tindakan penganiayaan atas dasar politik, ras, atau agama; dalam melakukannya, hal itu juga berkontribusi pada kriminalisasi internasional atas bentuk-bentuk perilaku kasar lainnya.

Momentum yang diciptakan oleh pengadilan Nürnberg dan pengungkapan berikutnya dari kekejaman Nazi menyebabkan dikeluarkannya Resolusi 96-I Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) (Desember 1946), yang membuat kejahatan genosida dapat dihukum berdasarkan hukum internasional, dan Resolusi 260-III (Desember 1948), yang menyetujui teks Konvensi tentang Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida, perjanjian hak asasi manusia PBB yang pertama.

Konvensi tersebut, yang mulai berlaku pada tahun 1951, telah diratifikasi oleh lebih dari 130 negara. Meskipun Amerika Serikat memainkan peran utama dalam merancang konvensi dan merupakan penandatangan asli, Senat AS tidak meratifikasinya sampai tahun 1988.

Apa yang Kita Ketahui Tentang Pembersihan ‘Anti-Komunis’ Tahun 1965 di Indonesia

No Comments
Apa yang Kita Ketahui Tentang Pembersihan 'Anti-Komunis' Tahun 1965 di Indonesia

Apa yang Kita Ketahui Penonton internasional diperkenalkan dengan situs sbobet pembantaian “komunis” tahun 1965-66 di Indonesia oleh film dokumenter pemenang penghargaan 2012 The Act of Killing. Sementara detail dari apa yang terjadi tetap terkubur di kedalaman waktu, inilah yang kami ketahui.

Pada tanggal 30 September 1965, sekelompok tentara sayap kiri yang menamakan diri Gerakan 30 September menculik enam jenderal angkatan darat dan seorang perwira pertama dari rumah mereka. Beberapa jam kemudian, G-30-S membuat pengumuman radio bahwa mereka telah mengambil tindakan untuk melindungi presiden pertama Indonesia, Sukarno, dari jenderal-jenderal sayap kanan yang mereka klaim merencanakan kudeta.

Menanggapi kekosongan komando tinggi Angkatan Darat, Mayor Jenderal Suharto mengambil alih kepemimpinan Angkatan Darat. Dia membujuk dan mengintimidasi pasukan G-30-S di Jakarta Pusat untuk menyerah tanpa perlawanan, dan kemudian menyerbu markas G-30-S di pangkalan AURI Halim.

Dalam waktu kurang dari 48 jam, Soeharto berhasil mengalahkan Gerakan 30 September. Pada waktu yang hampir bersamaan, mayat para korban penculikan ditemukan di sebuah sumur tua di daerah yang dikenal sebagai Lubang Buaya di Jakarta Timur.

Pesta Kekerasan

Apa yang Kita Ketahui Tentang Pembersihan 'Anti-Komunis' Tahun 1965 di Indonesia

Setelah menguasai situasi, serta outlet media, Suharto melancarkan operasi untuk menghancurkan PKI dan pengikutnya. Dia mengirim unit Pasukan Khusus Angkatan Darat untuk menangkap, memenjarakan dan membunuh orang Indonesia yang dicurigai sebagai anggota partai komunis.

Pada minggu ketiga Oktober 1965, pesta pora kekerasan termasuk penangkapan, penyiksaan dan pembunuhan dimulai di Jawa Tengah, diikuti oleh Jawa Timur pada bulan November, dan berlanjut pada bulan Desember ke pulau Bali.

Upaya serupa terjadi di bagian lain Indonesia, tetapi sebagian besar dalam skala yang lebih kecil. Antara 200.000 hingga 800.000 orang Indonesia diperkirakan telah terbunuh selama pembersihan anti-komunis. Banyak lagi yang dipenjara, diasingkan, didiskriminasi dan distigmatisasi.

Perebutan Kekuasaan

Peristiwa berdarah 1965 tidak terjadi secara tiba-tiba; faktor domestik dan internasional terlibat.

Secara lokal, telah terjadi peningkatan ketegangan di kalangan elit politik Indonesia sejak pemilihan umum pertama negara itu pada tahun 1955 (setelah deklarasi kemerdekaannya pada tahun 1945). Dari sekitar 30 partai politik yang berpartisipasi, PKI adalah salah satu pemenang utama, menempati urutan keempat dalam hasil pemilu.

Perolehan PKI ini mencemaskan dan mencemaskan banyak anggota kemapanan politik, terutama politisi anti-komunis, dan pimpinan tentara sayap kanan.

Pada pertengahan 1960-an, situasi ini telah menciptakan semacam “segitiga politik” di mana tiga pihak yang berbeda ingin menguasai kepemimpinan negara: Presiden Sukarno yang terpilih, PKI dan tentara.

Apa itu Genosida?

No Comments
Apa itu Genosida?

Genosida adalah kejahatan yg diakui secara internasional pada mana tindakan dilakukan dengan maksud buat menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, grup nasional, etnis, ras, atau agama. Tindakan ini termasuk pada 5 kategori:

  • Membunuh anggota gerombolan
  • menyebabkan cedera fisik atau mental yg serius di anggota gerombolan
  • Dengan sengaja menimbulkan syarat kehidupan grup yg diperhitungkan akan menyebabkan kehancuran fisiknya secara keseluruhan atau sebagian memaksakan tindakan yg dimaksudkan buat mencegah kelahiran pada dalam gerombolan
  • Memindahkan secara paksa anak-anak dari gerombolan ke grup lain
  • Terdapat sejumlah kejahatan serius serta kekerasan lainnya yang tidak termasuk dalam definisi spesifik genosida. Mereka termasuk kejahatan terhadap humanisme, kejahatan perang, pencucian etnis, dan penghilangan nyawa massal.

Asal kata Genosida

kata “genosida” tidak ada sebelum tahun 1944. Ini merupakan istilah yg sangat khusus yang diciptakan oleh seseorang advokat Yahudi-Polandia bernama Raphael Lemkin (1900–1959) yg berusaha mendeskripsikan kebijakan Nazi perihal penghilangan nyawa sistematis selama Holocaust, termasuk penghancuran Yahudi Eropa. beliau menghasilkan istilah genosida dengan menggabungkan geno-, asal kata Yunani buat ras atau suku, dengan -cide, berasal istilah Latin buat membunuh.

Kejahatan Genosida

pada tanggal 9 Desember 1948, di bawah bayang-bayang Holocaust dan tidak sedikit karena upaya tidak kenal lelah asal Lemkin sendiri, PBB menyetujui konvensi wacana Pencegahan serta Penghukuman Kejahatan Genosida. kesepakatan ini menetapkan “genosida” menjadi kejahatan internasional, yg “dilakukan sang negara-negara penandatangan untuk mencegah dan menghukum”. Ini mendefinisikan genosida menjadi:

Apa itu Genosida?

Genosida berarti galat satu asal tindakan berikut yang dilakukan menggunakan maksud buat menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, kelompok nasional, etnis, ras atau agama, mirip:

  • Membunuh anggota grup;
  • Mengakibatkan cedera fisik atau mental yang serius di anggota kelompok;
  • Dengan sengaja mengakibatkan syarat kehidupan gerombolan yang diperhitungkan akan mengakibatkan kehancuran fisiknya secara keseluruhan atau sebagian;
  • Memaksakan tindakan yg dimaksudkan buat mencegah kelahiran di pada gerombolan ;
  • Memindahkan secara paksa anak-anak berasal gerombolan ke grup lain.

Sementara banyak kasus kekerasan yg menargetkan grup telah terjadi sepanjang sejarah dan bahkan semenjak konvensi mulai berlaku, perkembangan aturan dan internasional dari kata tadi terkonsentrasi ke pada 2 periode sejarah yg tidak sinkron: saat asal penciptaan kata sampai penerimaannya menjadi internasional. aturan (1944-1948) serta ketika pengaktifannya menggunakan pembentukan pengadilan pidana internasional buat mengadili kejahatan genosida (1991-1998).

Genosida sebagai Kejahatan Internasional

Pada tanggal 9 Desember 1948, perserikatan Bangsa-Bangsa sempat main situs judi slot online gampang menang sebelum menyetujui perjanjian internasional tertulis yang dikenal sebagai konvensi Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida. kesepakatan ini memutuskan genosida menjadi kejahatan internasional, yg “dilakukan sang negara-negara penandatangan buat mencegah serta menghukum”. Mencegah genosida, kewajiban primer lainnya asal kesepakatan , tetap menjadi tantangan yg terus dihadapi oleh negara, institusi, serta individu.

Kejahatan Genosida Paling Diingat Sepanjang Masa

No Comments

Mengingat Hari Peringatan Holocaust Internasional baru baru ini di 27 Januari, perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak seluruh “buat menghormati para korban era Nazi” serta membangkitkan kesadaran serta pendidikan tentang genosida dan pencegahannya.

Genosida artinya “rencana terkoordinasi berasal berbagai tindakan yg bertujuan menghancurkan fondasi krusial kehidupan kelompok nasional, dengan tujuan memusnahkan gerombolan itu sendiri”, istilah Museum Peringatan Holocaust Amerika perkumpulan, serta kekejaman kejahatan semacam itu sudah menghantui global selama beberapa generasi.

Meskipun Holocaust acapkali Judi Slot Online Jackpot Terbesar sebagai yg paling populer, genosida lain pada seluruh dunia sama-sama mengerikan dan signifikan. peristiwa genosida terburuk dalam sejarah – menurut banyak sekali sumber – merupakan sebagai berikut:

1. Pembantaian Rwanda (1994)

Perang saudara pecah di Rwanda pada tahun 1990, menjadi dampak berasal perseteruan etnis yang mendalam serta skema politik yang korup. Kematian mendadak Presiden Rwanda Habyarimana memicu percikan barah bagi mayoritas Hutu buat menyerang minoritas Tutsi. “gerombolan Hutu ekstremis,” istilah EndGeonocide.org, “membunuh antara 800.000 serta 1 juta orang pada seluruh negeri hanya pada 100 hari,” menjadikannya salah satu genosida menggunakan volume tertinggi pada sejarah.

2. Genosida Armenia (1915-1923)

pada bawah kekuasaan Enver Pasha, antara 1 dan 1,8 juta etnis Armenia serta non-Turki lainnya dibantai, dideportasi, atau mati kelaparan di Kekaisaran Ottoman selama serta di akhir Perang global I Orang Turki sudah menjelaskannya sebagai upaya untuk menyingkirkan kekaisaran asal setiap orang yang terkait menggunakan Rusia. Pemusnahan massal ini diklaim menjadi genosida skala akbar pertama yang diatur pada abad ke-20.

3. Ladang Pembantaian Khmer Merah di Kamboja (1976-1980)

Khmer Merah mengambil alih pemerintahan Kamboja pada tahun 1976 di bawah Rezim Komunis Pol Pot. Mendeklarasikan era baru masyarakat yang berorientasi di petani, Khmer Merah mengevakuasi kota-kota Kamboja serta “memaksa penduduk ini buat bekerja tanpa makanan atau istirahat yg memadai.” Mereka yg tidak bisa memenuhi tuntutan acapkali dieksekusi. di ‘ladang pembantaian’ ini, Khmer Merah membunuh antara 1,7 serta dua juta orang Kamboja.

4. The Holocaust (1939-1945)

Genosida yang paling populer serta didokumentasikan dengan cermat pada sejarah, Holocaust adalah upaya Adolph Hitler buat memusnahkan seluruh “yang tidak diinginkan” asal Third Reich-nya. Upaya pembunuhan membentang lebih asal 35 negara Eropa selama Perang global II. Holocaust bertanggung jawab atas kehidupan lebih asal enam juta orang Yahudi, Roma, Slavia, homoseksual, stigma fisik, dan pembangkang kepercayaan .

5. Rezim Komunis Stalin (1929-1953)

Meskipun kejahatan yang kurang dikenal, kengerian yg dilakukan di bawah pemerintahan Joseph Stalin pada Uni Soviet merenggut antara 23 dan 50 juta nyawa. model endemi pembunuhan Stalin termasuk pencucian besar , yg menargetkan susah dikendalikan politik, dan Kelaparan Ukraina, kelaparan massal yang diinduksi secara paksa yg membentuk seluruh penduduk Ukraina tewas perlahan.

3 Kejahatan Genosida

No Comments
3 Kejahatan Genosida

Genosida adalah kejahatan yang melanggar https://www.experiencereign.com/ Hak asasi manusia ini terjadi lamannya jaman penjajahan jepang dan inggris yang berada di indonesia. Kata “Genosida” berasal dari campuran bahasa Yunani dan bahasa Latin. Kata “Geni” berasal dari bahasa Yunani yang berarti ras, sedangkan kata “Cidium” berasal dari bahasa Latin yang berarti membunuh.

3 Kejahatan Genosida

Geger Pecinan 1740

Persiwa ini di sebut sebagai geger pecinan karena pada jaman dahulu banyak dari etnis tionghoa yang di bunuh karena melawan penjajahan belanda. Selain itu, persaingan dagang antara Inggris dan Belanda juga game slot online menjadi penyebab para imigran Tionghoa di Batavia diperas dan diperlakukan tidak adil.

Hal tersebut membuat etnis tionghoa berani atau mempersiapkan pemberontakan secara besar besaran oleh belanda. Konflik semakin membesar ketika muncul isu bahwa masyarakat Tionghoa berkumpul bermain di situs judi berencana melakukan kebrutalan kepada penduduk pribumi. Isu tersebut dimanfaatkan oleh Valckenier untuk mengadakan sayembara, di mana orang yang berhasil memenggal kepala orang Tionghoa akan diberi hadiah yang besar.

Genosida pembangunan Jalan Raya Pos (1808-1811)

Pembangunan jalan raya pantura ini memakan banyak sekali korban dengan alih alih untuk kemajuan bersama, pembangunan ini perbuatan dari gubernur belanda yang membuat rakyat indonesia merasa tersiksa olehnya. Jumlah korban meninggal pada saat pembangunan jalan Anyer-Panarukan sepanjang 1.000 kilometer lebih itu diperkirakan mencapai 12.000 jiwa.

Peristiwa Mandor (1943-1945)

peristawa mandor atau kejadian di pontianak adalah kejadian yang paling sadis dan paling parah selan pembuatan jalan raya pantura. Penyebabnya adalah Tokkeitai atau polisi rahasia Jepang yang mendengar kabar bahwa akan adanya rencana pemberontakan terhadap Jepang. Rencana pemberontakan lahir dari kebencian rakyat terhadap pendudukan Jepang yang memaksa mereka bekerja tanpa henti dan menghadapi siksaan. Kabar tersebut langsung direspons oleh pemerintah militer Jepang di Pontianak dengan melakukan penangkapan terhadap penguasa lokal, tokoh masyarakat, kaum terdidik, serta pelajar dan rakyat dari berbagai kelompok. Penangkapan itu dimulai dari September 1943 hingga awal tahun 1944. Akibatnya, diperkirakan 21.000 orang tewas dalam peristiwa tersebut. Mayat-mayat mereka kemudian dimakamkan dalam satu kuburan masal.

Genosida Di Batavia

No Comments
Genosida Di Batavia

Genosida yang saya ketahui adalah kejahatan ham yang paling besar, soalnya dia membunuh satu ras besar untuk memusnahkan etnis tertentu. Kata “Genosida” berasal dari campuran bahasa Yunani dan bahasa Latin. Kata “Geni” berasal dari bahasa Yunani yang berarti ras, sedangkan kata “Cidium” berasal dari bahasa Latin yang berarti membunuh. Adapun dalam Pasal tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia disebutkan bahwa kejahatan genosida adalah segala bentuk perbuatan yang dilakukan dengan maksud menghancurkan atau memusnahkan seluruh atau sebagian kelompok bangsa, ras, kelompok etnis, dan kelompok agama.

Genosida Di Batavia

Beberapa yang di jelaskan bentuk genosida

Pembunuhan anggota kelompok.

Hal-hal yang mengakibatkan penderitaan fisik atau mental yang berat terhadap suatu kelompok.

Hal-hal yang menciptakan kondisi kehidupan suatu kelompok yang mengakibatkan kemusnahan secara fisik, baik menyeluruh ataupun sebagian.

Tindakan yang sifatnya paksaan dengan tujuan mencegah kelahiran dalam suatu kelompok.

Pemindahan secara paksa anak dari suatu kelompok tertentu ke kelompok lainnya.

KEjahatan Genosida pernah terjadi di alexis beberapa negara, contohnya negara kita sendiri yaitu indonesia

Geger Pecinan 1740 Peristiwa Geger Pecinan yang terjadi pada 1740 dipicu oleh kebijakan keras Gubernur Jenderal VOC saat itu, Adrian Vakckenier, untuk mengurangi populasi etnis Tionghoa di Batavia. Selain itu persaingan berdagang pada saat itu inggris dengan belanda membuat kaum tionghoa di batavia menjadi terpuruk dari halnya pembunuhan, pemerasan, pemerkosaan dan lainnya

Dengan adanya hal itu beberapa kaum tionghoa melalakukan pemberontakan oleh inggris dan belanda, namun berita itu sampai dengan di inggris maupun belanda, hal itu menyebabkan terjadinya konflik dan masyarakat pribumi di hasut dan ditakut takuti oleh kaum inggris dan belanda soal penganiaayaan tionghoa kepada pribumi. Isu tersebut dimanfaatkan oleh Valckenier untuk mengadakan sayembara, di mana orang yang berhasil memenggal kepala orang Tionghoa akan diberi hadiah yang besar

5 Kasus Pembantaian Genosida yang Terjadi di Indonesia

No Comments

Terdapat Pasal yang menjelaskan 5 bentuk dari kejahatan genosida, yaitu:
Pembunuhan anggota kelompok.

Sesuatu yang menyebabkan penderitaan fisik ataupun mental yang berat pada suatu kelompok.
Sesuatu yang membuat kondisi kehidupan pada suatu kelompok yang menyebabkan kemusnahan secara fisik, baik menyeluruh ataupun sebagian.
Aktifitas yang bersifat memaksa dengan tujuan mencegah kelahiran pada suatu kelompok.
Pemindahan yang bersifat memaksa anak dari suatu kelompok tertentu kepada kelompok yang lainnya.

Geger Pecinan 1740
Kejadian Geger Pecinan terjadi pada disebabkan oleh adanya peraturan keras Gubernur Jenderal VOC pada masanya yaitu Adrian Vakckenier. Peraturan tersebut berisikan untuk mengurangi jumlah populasi Batavia khususnya etnis Tionghoa saja. Diperkirakan persaingan dagang antara Inggris dan Belanda juga merupakan salah satu penyebab para imigran Tionghoa di Batavia diperlakukan tidak cukup adil dan diperas. Peristiwa ini terjadi pada tahun 1740.

Pembantaian Westerling di Sulawesi Selatan (1946-1947).
Pembantaian yang mengakibatkan pembunuhan masyarakat sipil di Sulawesi Selatan oleh pasukan Belanda DST atau yang biasa disebut (Depot Speciale Troepen) yang berada dibawah kepemimpinan Raymond Pierre Paul Westerling. Kejadian ini mengakibatkan pembantaian pada korban jiwa sekitar 40 ribu jiwa yang terjadi pada bulan Desember tahun 1946 sampai Februari 1947.

Pembantaian ini terjadi karena pemerintahan Belanda belum mengakui kemerdekaan Indonesia dan memaksa rakyat sipil di sana untuk terus tunduk terhadap kekuasaan Belanda.

Westerling yang tiba di Makassar pada Desember 1946 langsung memerintahkan pasukannya untuk membunuh penduduk yang dicurigai sebagai pejuang atau pro kemerdekaan Indonesia.

Jalan Raya Pos


Jalan panjang ini berawal dari Anyer sampai Panarukan ternyata memakan korban sekitar kurang lebih 12.000 orang masyarakat pribumi. Daendels juga, melalui tangan besinya bisa menyelesaikan proyek yang membanggakan ini cukup dalam waktu 1 tahun saja. Jalan raya pos ini bisa digunakan dengan sempurna pada tahun 1809.

Jalan ini digunakan oleh Daendels sebagai penghubung komunikasi antara pos Belanda yang ada di Jawa. Jalan ini juga dipakai untuk pengiriman pesan, sehingga akan ada kantor setiap 4,5 km. Atas kinerja yang membanggakan Daendels mendapatkan apresiasi dari atasannya yang merupakan Napoleon Bonaparte   .

Selain itu, jalan ini juga digunakan sebagai penghubung jalur perdagangan yang dilakukan oleh Belanda. Terakhir, jalan ini juga akses yang digunakan untuk bertahan dari sergapan Inggris yang saat itu mulai masuk ke Jawa. Oh iya kalau dipikir-pikir pada masa itu pakaiannya seperti apa ya? apakah pakaian pada masa itu bisa diadaptasi menjadi fashion terbaru pada masa kini?

Peristiwa Mandor Yang Dilakukan Oleh Tentara Jepang
Jepang membantai ribuan orang Indonesia di Pontianak, Kalimantan Barat. Pembantaian ini dilatarbelakangi desas-desus yang terdengar oleh Jepang. Kejadian ini terjadi pada 28 Juni 1944, kebencian masyarakat Indonesia pada Jepang memang sangat panas. Pada masa pendudukan Jepang, rakyat pribumi disiksa, jika tidak menurut, dipaksa bekerja, tak punya pakaian, hingga tak bisa makan.

Pembantaian anggota PKI (1965-1966).
Pembantaian ini terjadi sebagai salah satu pembantaian terbesar pada abad ke dua puluh. Pembantaian ini dilakukan terhadap orang-orang yang dituduh komunis di Indonesia, yang diperkirakan korbannya kurang lebih mencapai 500 ribu lebih jiwa.

Pembantaian ini disebabkan oleh peristiwa G30S PKI, dimana 7 perwira tinggi militer Indonesia yang menjadi korban. Peristiwa ini setengah 7 orang menjadi korban. Orang-orang yang terlibat dengan PKI, seperti anggota, simpatisan, ataupun orang-orang yang terlibat lainnya akan dibantai dan dibunuh.

 

Categories: Blog Tags: Tag: , , , ,

Pembantaian Santri Oleh PKI

No Comments

Robert Jay adalah antropologi amerika, yang mulai tahun 1953, turun ke Jawa Tengah menggambarkan kekejaman PKI. “Mereka menggunakan kekuatan mereka untuk melenyapkan bukan saja para pejabat pemerintah pusat, tapi juga penduduk biasa yang merasa dendam. Mereka itu terutama ulama-ulama tradisionalis, santri dan lain-lain yang dikenal karena kesalihan mereka memainkan situs judi slot yang gacor kepada Islam. Mereka ini ditembak, dibakar sampai mati, atau dicincang-cincang, kadang-kadang ketiga-tiganya sekaligus. Masjid dan madrasah dibakar, rumah-rumah pemeluknya dirampok dan dirusak. Sangat keji memang perlakuan penganut komunis ini, karena mereka memiliki pemahaman genosida bagi yang tidak mengikuti pemahaman mereka.

Terjadinya Reformasi

Refrormasi pada tahun 1998 Pimpinan dan Anggota PKI yang dibebaskan dari Penjara, beserta keluarga dan simpatisanya yang masih mengusung Ideologi Komunis, justru menjadi pihak paling diuntungkan, sehingga kini mereka meraja-lela melakukan aneka gerakan pemutar balikkan Fakta Sejarah dan memposisikan PKI sebagai PAHLAWAN Pejuang Kemerdekaan RI. Sejarah Kekejaman PKI yang sangat panjang, dan jangan biarkan mereka menambah lagi daftar kekejamannya di negeri tercinta ini. Ada Laporan dari saksi mata yang bertulis :

“Semoea pemimpin Masjoemi dan PNI ditangkep atawa diboenoeh dengan tida dipreksa poela. Kekedjaman di Kota Madiun djadi memoentjak, koetika barisan ‘warok’ ponorogo masoek kota dengen bersendjata revolver dan klewang. Di mana ada terdapat orang-orang Masjoemi, PNI atawa jang ditjoerigakan, zonder banjak tjingtjong lagi lantas ditembak. Belon poeas dengan ini tjara, korban itoe laloe disamperi dan klwangnja dikasi bekerdja oentoek pisahken kepalanja sang korban dari toeboehnja. Kedjadian atawa pemboenoehan stjara ini dilakoekan di berbagai bagian dari kota dan sakiternja, hingga dalam tempo beberapa hari sadja darah manoesia telah membandjiri kota Madioen. Soenggoe keadahan sangat mengerihkan teroetama djika orang melihat dengen mata sendiri, orang-orang jang diboenoeh pating gletak di sepandjang djalan sampe bebrapa hari tida ada jang mengangkat.”

Cerita Miris Pembantaian Oleh PKI

Kalau mendengar ceritanya sangat miris. Ini patung yang paling besar menggambarkan bagaimana PKI mengacungkan celurit ingin membantai seorang ulama yang pasrah,” jelasnya.Ada pula relief yang menggambarkan seorang warga ditelanjangi dan diseret dengan tangan kaki terikat. “Ada juga seorang kyai yang diikat, diseret, kondisi telanjang. Ndak tega kalau membayangkan,” tambahnya. Dari sekian banyak sejarah pembantaian masal terhadap santri ini banyak yang masih selamat karena mereka bersembuyi dan mengetahui kalau terjadi pembantaian masl tersebut.

Tak tanggung-tanggung, korban pembantaian PKI kala itu mencapai 1.920 orang, padahal PKI hanya menduduki Madiun selama 13 hari saja, terhitung sejak tanggal 18-30 September 1948. Sesuai data resmi dari Kodim Madiun yang kita buat referensi pembuatan brosur bahwa PKI menguasai Madiun sejak 18 hingga 30 September 1948. Singkat namun ada ribuan korban yang berhasil dibinasakan dengan kejam. Maka dari itu sejarah pembantaian tersebut masih terkenang dalam sejarah madiun sebagai tempat terjadi nya kehilangan nyawa santri santri tersebut.

Genosida Rohingya, Pembersihan Etnis Rohingya Di Myanmar

No Comments

Genosida Rohingya, Pembersihan Etnis Rohingya Di Myanmar – Terdapat satu juta orang Rohingya yang rata-rata tinggal di negara bagian Rakhine, Myamar pada awal tahun 2017. Sebagai negara dengan mayoritas masyarakat memeluk agama Buddha, Myanmar tidak menganggap Rohingya sebagai warga negara dengan menolak memberi kewarganegaraan bahkan menyebut Rohingya sebagai imigran gelap.

genosida rohingya

Rohingya pun tidak berdiam diri dan terus mengeluhkan persekusi yang terjadi kepada mereka selama ini. Namun, buntut dari keluhan ini adalah Tatmadaw yang merupakan sebutan militer Myanmar, menjalankan operasi “pembersihan” masal di Rakhine pada tahun 2017.

Kasus yang dibawa Gambia ke pengadilan fokus secara sempit pada kejadian kekerasan tahun 2016 dan 2017. Gambia mendakwa jika pembersihan ini “ditujukan untuk merusak Rohingya sebagai barisan, semuanya atau beberapa”, lewat pembunuhan massal, pemerkosaan dan pembakaran pada bangunan mereka “kerap kali dengan penghuninya digembok dalam”.

Tetapi, penting untuk menyaksikan penindasan barisan ini dalam kerangka yang pas, yang diawali dengan alasan palsu dari Situs Judi Slot Bet Kecil usaha Myanmar untuk menangani migrasi ilegal melewati tepian Myanmar-Bangladesh yang menghampar sejauh 270 mil.

Kenyataannya, genosida pertama kali yang diadakan secara terkonsentrasi oleh diktator militer Jenderal Ne Win di Rangoon, yang mengikutsertakan beragam instansi, bukan hanya pasukan pemerintahan dan kepolisian tapi juga departemen atau kementerian masalah agama, tradisi istiadat, dan beragam cabang intelijen, sudah masuk tahun ke-42 pada 12 Februari.

Paradoksnya, ini sebagai tanggal di mana Myanmar rayakan “Hari Persatuan”, hari di mana sebagian besar warga Myanmar yang beragama Budha Birma dan beberapa minoritas nasional di sejauh tepian penjajahan Burma setuju untuk menyatukan daerah mereka secara suka-rela untuk membuat satu negara merdeka yang mendapat liga tunggal pada 1947.

Di hari yang serupa, di Rakhine, sebuah negara Judi Slot sisi di Myanmar barat yang bersebelahan dengan Bangladesh, Myanmar mengeluarkan deportasi kekerasan yang pertama kalinya dilaksanakan pada beberapa ratus ribu orang Rohingya.

Sebagian besar pada mereka dilahirkan dan dibesarkan di daerah itu dan mempunyai kartu identitas sah dan dokumentasi yang menunjukkan kewarganegaraan Myanmar.

Fase Pembersihan Etnis Rohingya

Pembersihan etnis dilaksanakan dalam dua babak di bawah operasi style militer yang kelompok dikenali sebagai “Operasi Dragon King”.

Babak pertama dikeluarkan di ibukota negara sisi Rakhine, Sittwe, pada 12 Februari 1978 dan cuman berjalan sepanjang satu minggu, mengikutsertakan 200 pasukan antarlembaga yang lakukan beragam tindakan kekerasan dan intimidasi.

Babak ke-2 dilaksanakan di Kota Buthidaung dan Maungdaw di utara Rakhine dengan 400 pasukan keamanan antarlembaga.

Tentara Myanmar lakukan pembakaran, pembantaian, pemerkosaan dan sistem intimidasi yang lain di daerah yang warganya damai, tidak membawa senjata dan taat seperti ditunjukkan dalam laporan media massa Bangladesh, Pakistan, dan teritori Asia yang lain saat itu.

Perlakuan “intimidasi” atau “kecemasan” itu mengakibatkan evakuasi Rohingya bertaraf besar pertama – sekitaran 250.000 orang berdasarkan catatan intelijen Myanmar – yang melewati tepian ke Bangladesh yang, dengan interferensi militer langsung India, menang dengan perang sipil dan merdeka dari Pakistan Barat pada 1971.

Rezim Kejam Khmer Merah Di Kamboja Menghabisi 2 Juta Nyawa

No Comments
rezim khmer merah

Rezim Kejam Khmer Merah Di Kamboja Menghabisi  – Kamboja ialah negara yang terletak di Asia Tenggara dengan bentuk monarki konstitusional. Negara yang berbatasan dengan Vietnam, Laos, dan Thailand ini pernah mengalami perubahan radikal pada saat era kekuasaan rezim komunis-maois di sekitaran tahun 1975-1979. Rezim yang dipimpin oleh Saloth Sar, atau yang lebih dikenali bernama Pol Pot ini tewaskan sampai 2 juta warga Kamboja karena lakukan pembantaian, kerja paksakan, sakit, dan kelaparan. Hal ini bahkan tercatat sebagai salah satu era paling kelam dan berdarah sepanjang sejarah Asia Tenggara.

Rezim komunis-maois yang menamakan diri sebagai Khmer Merah ini dibangun secara perlahan di sepanjang dekade tahun 1960-an di hutan-hutan sebelah timur kamboja. Pasukan ini didukung oleh tentara Vietnam Utara, Viet Cong (organisasi massa penentang agresi Amerika Serikat dan Vietnam Selatan), dan Pathet Lao (gerakan komunis di Laos).

Pada 17 April 1975, tepat hari ini 44 tahun silam, pasukan Khmer Merah sukses merampas ibukota Phnom Penh. Time http://www.inadesfo.org/ menulisnya sebagai perolehan yang tidak begitu mengagetkan. Sepanjang perang berjalan, tentara komunis-maois itu terus-terusan tingkatkan kemampuannya. Di lain sisi AS sudah mundur dari ibukota, hingga kejatuhannya tinggal menanti waktu. Pol Pot, Nuon Chea, Ieng Sary, Son Sen, dan Khieu Samphan pimpin rezim baru. Pol Pot jadi yang paling berkuasa karena menggenggam kedudukan sebagai Pertama Menteri sekalian Ketua Politbiro dan Komite Sentra CPK. Mereka mengganti nama negara jadi Kampuchea (per 1976 jadi Democratic Kampuchea), nama yang lebih dicintai kelompok komunis daripada “Cambodia” (Kamboja).

Setelah itu apa yang para sejarawan sebutkan sebagai “eksperimen sosial” yang radikal. Warga Kampuchea diisolasi dari semua dampak asing. Rakyat kota diungsikan semua ke tempat perdesaan. Bank dihentikan operasinya. Sekolah, rumah sakit, dan beberapa pabrik ditutup.

Seperti rezim mengatakan negara akan mengawali “Tahun 0”, Pol Pot ingin warga Kampuchea “tercipta kembali” lewat kolektivisme dan swasembada absolut. Dia yakin peraturan itu akan ikut menggairahkan daya produksi kerajinan dan kekuatan industri negara di masa datang.

Pertama kali rezim Khmer Merah jalankan penyelamatan warga kota Phnom Penh ke daerah pedesaan. Mereka dipaksakan tinggalkan karier lama untuk terjun buka tempat persawahan dan mengurus dan memetik padi. Terkecuali yang punyai kekuatan tehnis, mereka dibawa kembali lagi ke kota untuk jalankan beberapa pabrik. Di titik ini genosida sebetulnya telah berjalan. Long march yang dijalani beberapa ribu masyarakat kota ke wilayah tepian membunuh anak-anak, orangtua, dan orang sakit. Mereka yang pada akhirnya sampai di lokasi juga mendapatkan siksaan sama karena tiap hari dipaksakan kerja dalam waktu lama dan pada keadaan yang mengenaskan. Istirahat dan makan ialah dua hal yang bernilai sangat mahal. Banyak yang pada akhirnya meregang nyawa karena tenaganya habis, kelaparan kronis, atau didera penyakit membahayakan seperti malaria. Beberapa karyawan akan dilakukan bila usaha lari dari komune-komune. Pelanggaran ketentuan, walau yang remeh, akan diganjar resiko berat. Pelanggar umumnya akan dipisah sembunyi-sembunyi dari karyawan lain, dibawa ke rimba atau persawahan terasing sesudah matahari tenggelam, lalu dilakukan mati.

Ada beberapa versus berkenaan keseluruhan korban jiwa karena genosida sepanjang kekuasaan Khmer Merah. The Cambodian Genocide Porgram di Yale University, misalkan, memprediksi korban kematian capai 1,tujuh juta jiwa atau sekitaran 21 % dari keseluruhan komunitas Kamboja pada tengah 1970-an. Interograsi PBB menyebutkan prediksi yang semakin tinggi: di antara 2-3 juta. Dalam pada itu beberapa periset mandiri menyebutkan 1,17-3,45 juta jiwa. Bila menggunakan angka rerata, korban kematian Khmer Merah sering diperlihatkan di angka dua juta. Separuhnya karena eksekusi. Bekasnya karena kelaparan atau penyakit. Eksperimen sosial rezim kejam Khmer Merah digerakkan dengan demikian autokratis, xenofobik, paranoid, dan represif. Sejarawan melihatnya sebagai jalan bunuh diri. Realitanya, Democratic Kampuchea hanya bertahan sepanjang 4 tahun.

Jalan Raya Pos , Peristiwa Genosida Sadis Di Indonesia

No Comments
Jalan Raya Pos

Jalan Raya Pos atau yang dulunya dikenal dengan nama De Grote Postweg adalah jalan yang memiliki panjang sekitar 1000km yanag terbentang sepanjang utara Pulau Jawa, dari Anyer sampai Panarukan.

Jalan Raya Pos

Menurut buku Pramoedya Ananta Toer , proses pembuatan jalan ini telah memakan korban sebanyak 12 ribu jiwa. Inilah yang menjadikan Jalan Raya Pos sebagai salah satu kasus genosida terbesar di Indonesia.

Kala itu Pemerintahan Prancis yang menguasai Belanda dan wilayah jajahannya menyuruh Herman Willem Daendels untuk memperkuat Pulau Jawa dari musuh bebuyutannya , Inggris. Daendels diutus langsung oleh Louis Bonaparte , eksekutor proyek ini yang juga adik dari Napoleon Bonaparte.

Hasil gambar untuk louis bonaparte

Dengan adanya Jalan Raya Pos , tranportasi seluruh pasukan yang melibatkan tentara dari Pribumi, Prancis, dan Belanda lebih mudah. Dengan begitu semakin mudah untuk mereka mengkespor hasil bumi di Pulau Jawa ke Belanda.

Daendels sendiri baru menginjakkan kakinya di Pulau Jawa pada 5 Januar 1908. Saat itu ia berada di Anyer dan menaikki kuda untuk pergi ke Batavia. Jalan yang menghubungkan Anyer dan Batavia kala itu sudah ada , hanya saja waktu tempuhnya yang cukup lama yaitu 4 hari 4 malam dianggap Daendels tidak masuk akal. Akhirnya slot online Daendels menginginkan waktu tempuh hanya sehari semalam saja dari Anyer ke Batavia untuk mempermudah pergerakan militer untuk mengadang Inggris yang ingin berlabuh.

Memulai proyek jalan ini dari Butenzorg (Bogor) menuju Cisarua hingga ke Sumedang. Proyek ini setidaknya membutuhkan 1.100 orang untuk pengerjaan awalnya.

Untuk memberikan semangat kepada para pekerja , Daendels menyediakan 30 ribu gulden yang akan diberikan kepada pekerja sesuai dengan kesulitan pekerjaan yang telah dilakukannya. Berikut adalah rincian judi slot bet termurah :

  • Rute Cisarua-Cianjur (10 ringgit perak per orang/bulan)
  • Rute Cianjur-Rajamandala (4 ringgit perak per orang/bulan)
  • Rute Rajamanadala-Bandung (6 ringgit perak per orang/bulan)
  • Rute Bandung-Parakanmuncang (1 ringgit perak per orang/bulan)
  • Rute Parakanmuncang-Sumedang (5 ringgit perak per orang/bulan)
  • Rute Sumedang-Karangsembung (4 ringgit perak per orang/bulan)

Namun dikarenakan jalur upah pemberian sangat panjang yaitu dari Daendels ke Perfek Residen kemudian ke Bupati membuat upah tersebut tidak didapatkan oleh pekerja sepeserpun. Menurut sejarah , Bupati saat itu yang mendapatkan seluruh upah para pekerja tersebut dan mencoba memainkan judi bernama slot joker123 yg dimasa saat ini bisa kalian temukan di webs http://139.99.92.188/ dan terdapat customer service yang siap membantu player dalam bertransaksi selama 24 jam disetiap harinya.

Selain tidak mendapatkan upah , para pekerja juga mengalami masalah lain yaitu faktor alam sekitar. Seperti misalnya untuk menghancurkan bukit Cadas, Daendels mengutus Komandan Zeni, Brigadir Jenderal Von Lutzow untuk melepaskan tembakan artileri.

Jalan Raya Pos

Setelah proyek ini sampai ke Karangsembung , setidaknya sudah ada 5000 jiwa yang tewas dalam pengerjaan proyek ini.

Belum cukup sampai situ , tepatnya di bulan Juli 1808 , Daendels berhasil menginjakkan kakinya di Semarang. Di sini Daendels berhasil meyakinkan para Bupati daftar klikwin88 dengan embel embel jika Jalan Raya Pos bisa mensejeterahkan para rakyat. Alhasil Daendels berhasil mendapatkan pekerja tambahan yang diupahi oleh Bupati tersebut dan berhasil sampai ke Cirebon.

Di bulan selanjutnya , proyek jalan ini sudah sampai ke Panarukan. Sesampainya di Panurukuan , setidaknya sudah ada 12.000 pekerja tewas karena proyek tersebut. Penyebab kematiannya bermacam macam , mulai dari dampak kerja rodi sampai ke pembiaran saat pekerja terserang wabah penyakit.