Tag: Genosida Terburuk dalam Sejarah

Genosida Terburuk Dalam Sejarah

No Comments

Genosida Terburuk Dalam Sejarah – Tidak ada yang mulia atau berharga dalam genosida, yang biasanya didefinisikan sebagai “pembunuhan yang disengaja terhadap sejumlah besar orang dari bangsa atau kelompok etnis tertentu dengan tujuan menghancurkan bangsa atau kelompok tersebut.” Hilangnya seluruh kelompok orang pada akhirnya merupakan kerugian bagi dunia karena kita selalu mendapat manfaat dari tradisi dan budaya yang berkelanjutan dari sepupu dan teman sebaya kita. Kata genosida pada dasarnya kontroversial, karena mengakui suatu peristiwa menempatkan tanggung jawab untuk reparasi pada pemerintah yang ada saat ini. Merupakan refleksi yang suram untuk mengakui bahwa daftar ini mencakup hampir setiap bagian dari planet ini, yang melibatkan banyak negara zaman modern. Karena dalam deposit pulsa tanpa potongan beberapa kasus, kengerian ini terjadi belum lama ini, dan lebih buruk lagi: para penyerang masih hidup di bumi sebagai orang bebas.

Leave None to Tell the Story: Genocide in Rwanda | HRW

Genosida Terburuk Dalam Sejarah

Genosida Kamboja

“Pol Pot” adalah wajah dari bencana alam Asia Selatan ini. Antara 1975 dan 1979, pemerintahannya (Khmer Merah) mengatur pembunuhan sekitar 3 juta orang, melalui kamp kematian yang diisi dengan mengevakuasi kota. Motifnya adalah untuk menciptakan negara sosialis agraris. Beberapa bulan sebelum dimulai, Khmer Merah mendapat persetujuan dan dukungan dari Mao Zedong dan Partai Komunis China. Khususnya, Amerika Serikat juga dituduh mengabaikan genosida untuk memenuhi tujuan politik di tempat lain, selama Perang Vietnam.

Klasiki terjadi dengan memilih orang terpelajar, profesional, dan intelektual, untuk tujuan mengatasi perlawanan terlebih dahulu. Etnis tertentu juga menjadi sasaran, seperti minoritas Thailand dan Tionghoa, serta Kristen dan Muslim Kamboja. Khmer Merah terkenal karena penggunaan tentara anak yang diindoktrinasi, dan pembantaian hanya berakhir setelah Vietnam menginvasi dan merebut Khmer Merah.

Genosida Rwanda

Terlalu baru untuk hanyut dalam reses waktu, Genosida Rwanda 1994 mengkhawatirkan dan mencemaskan dunia yang menonton selama periode tiga bulan, hingga akhirnya berhenti di pertengahan Juli. Lebih dari setengah juta orang tak berdosa menjadi sasaran slot bonus new member 100 di awal milisi Hutu, dalam upaya melenyapkan kelompok etnis Tutsi. Sekali lagi, kritik tidak hanya ditujukan kepada para pemimpin Hutu yang genosida, tetapi juga negara-negara sadar yang tidak ikut campur. Gambaran pembunuhan tersebut terdiri dari orang-orang senegara yang memburu rekan senegaranya yang mencoba bersembunyi di gereja dan sekolah, dengan para penyerang menggunakan parang dan senjata api mentah.

Sebagai refleksi, katalis penting ditemukan di stasiun radio RTLM. Mereka menyiarkan keyakinan ekstremis yang mencerminkan sentimen anti-Tutsi dan juga mendesak orang Hutu untuk melenyapkan Tutsi. Pertama, milisi menargetkan politisi moderat, dan keesokan harinya mulai secara sistematis mengumpulkan dan mengeksekusi orang Tutsi di tempat-tempat seperti pos pemeriksaan. Kenangan menghantui yang masih segar di benak para penyintas, Genosida Rwanda tidak akan pernah bisa dilupakan.

Genosida Ottoman

Kesultanan Utsmaniyah telah ada dan menguasai sebagian besar pantai Mediterania sejak tahun 1299, hingga keruntuhannya setelah kekalahan dalam Perang Dunia I. Antara tahun 1894 dan 1922, Utsmaniyah memulai empat genosida; dua pembantaian orang Armenia, satu orang Asyur, dan terakhir satu orang Yunani yang tinggal di Turki saat ini. Korban tewas orang Armenia berjumlah sekitar atau lebih dari satu juta, sama dengan 90 persen populasi mereka di kekaisaran. Subjek ini sangat sensitif bahkan hingga hari ini, karena penipisan populasi tersebut memungkinkan negara-bangsa Turki saat ini ada, dan menyangkal genosida sangat penting untuk melestarikan mitos pendirian mereka.

Genosida Dzungar

Dari tahun 1636 hingga 1912, dinasti Qing yang agung menguasai wilayah yang sekarang dikenal sebagai Tiongkok. Ekspansi yang tak tertandingi semacam ini, dan pemeliharaan wilayah yang tak tertandingi, harus dibayar mahal atas nama penyatuan. Genosida suku Dzungar nomaden, yang menjelajahi tanah antara Kazakhstan dan Siberia selatan, adalah bagian dari sejarah penaklukan Qing. Perang antara kelompok telah dimulai pada tahun 1687, tetapi setelah penolakan untuk tunduk, kaisar Qianlong memerintahkan penghapusan total negara bagian dan kelompok masyarakat Dzungar, mengklaim bahwa surga mengizinkan tindakan seperti itu terhadap orang ‘barbar’. Banyak jenderal kaisar ragu-ragu untuk melakukan penghancuran seperti itu terhadap yang tidak bersenjata dan dihukum karenanya. Kaisar memanfaatkan pasukan Uyghur, yang telah dilecehkan di bawah pemerintahan Dzungar, dan dengan demikian bersedia terlibat dalam kekejaman tersebut. Sekitar 80% populasi terbunuh dan dengan demikian mengakhiri suku pengembara besar terakhir.

Categories: Genosida Tags: Tag:

Genosida Terburuk dalam Sejarah

No Comments

Genosida Terburuk dalam Sejarah – Sepanjang sejarah dunia, sejumlah pembunuhan massal dan kejahatan terhadap kemanusiaan telah terjadi di berbagai sektor dunia. Dari Genosida Darfur hingga Holodomor, karya ini mengkaji genosida terburuk dalam sejarah manusia. Ini memberikan sejarah Slot Online singkat dari setiap peristiwa, serta analisis dampak sosial, politik, dan ekonomi mereka secara keseluruhan. Harapan penulis adalah pemahaman (dan pengetahuan) yang lebih baik tentang peristiwa mengerikan ini akan menemani pembaca setelah menyelesaikan karya ini. Ini sangat penting, karena melupakan kejahatan sebesar ini adalah pelanggaran yang tidak termaafkan yang tidak menghormati mereka yang dipaksa mati tanpa kesalahan mereka sendiri.

List of events named massacres - Wikipedia

Genosida Terburuk dalam Sejarah

Holodomor

Kelaparan Ukraina tahun 1932 (juga disebut sebagai “Holodomor,” “Kelaparan Besar,” atau “Kelaparan Teror”) mengacu pada kelaparan buatan manusia yang dirancang oleh Uni Soviet melawan Ukraina antara tahun 1932 dan 1933. Dalam upaya untuk memberantas Nasionalisme Ukraina (dan potensi gerakan kemerdekaan di negara itu), Joseph Stalin dan kadernya memimpin program kolektivisasi besar-besaran yang melucuti hampir 100 persen gandum dan makanan petani di daerah itu untuk mencapai “Rencana Lima Tahun” yang terlalu ambisius. untuk ekonomi Soviet. Menggunakan brigade kolektivisasi untuk menjalankan kebijakan baru mereka, ribuan pasukan pemerintah menyerbu pedesaan Ukraina, memukuli dan membunuh siapa saja yang menentang penyitaan biji-bijian mereka. Hasil akhirnya adalah kelaparan massal dan kelaparan yang hebat, yang menyebabkan kematian yang tak terhitung jumlahnya di tahun berikutnya, karena tidak ada makanan (atau bantuan) yang diberikan oleh pemerintah untuk menopang para petani lokal.

Hingga hari ini, baik sarjana barat maupun timur terus memperdebatkan apakah Holodomor dapat dianggap sebagai tindakan genosida oleh rezim Soviet atau tidak. Mengingat definisi Slot Gacor modern dari istilah tersebut, bagaimanapun, tidak sulit untuk melihat bahwa kematian massal terjadi semata-mata dari kebijakan yang disponsori pemerintah, meninggalkan sedikit keraguan bahwa Kelaparan Ukraina tahun 1932 adalah kasus genosida yang jelas.

The Holocaust

Holocaust (juga dikenal sebagai “the Shoah”) mengacu pada genosida mengerikan yang dilakukan terhadap orang Yahudi Eropa selama Perang Dunia Kedua oleh Nazi Jerman. Berasal dari antisemitisme radikal yang dihadirkan oleh Adolf Hitler dan Partai Nazi, penganiayaan terhadap orang Yahudi dan apa yang disebut elemen Jerman yang “tidak diinginkan” dimulai pada awal 1930-an setelah kebangkitan Hitler ke posisi kekuasaan. Selama dua belas tahun berikutnya, orang Yahudi dan kelompok minoritas lainnya secara sistematis dipenjarakan di kamp kerja paksa atau kamp kematian, di mana mereka dipukuli, tidak diberi makan, dihina, dan akhirnya dibunuh oleh para penculiknya.

Pogrom, penembakan massal, mars kematian, dan kamp pemusnahan semuanya berfungsi sebagai sarana utama pembunuhan rezim Nazi terhadap orang Yahudi dan minoritas lainnya, karena Hitler percaya bahwa pemusnahan mereka akan membuka jalan bagi kebangkitan ras unggul. Untungnya, impian Hitler tidak pernah sepenuhnya terwujud karena Sekutu memperoleh keuntungan teritorial yang cepat masing-masing pada tahun 1944 dan 1945. Namun demikian, jumlah korban tewas pada akhir perang adalah bencana besar dan merupakan salah satu korban jiwa manusia terburuk dalam catatan sejarah.

Great Leap Forward

Lompatan Besar ke Depan (terkadang disebut sebagai “Rencana Lima Tahun Kedua”) mengacu pada rencana ekonomi dan sosial yang dilakukan oleh Mao Zedong dan Partai Komunis Tiongkok antara tahun 1958 dan 1962. Kampanye tersebut, yang bertujuan untuk merekonstruksi masyarakat agraris di negara tersebut. menjadi masyarakat komunis industri (melalui pembentukan “komune rakyat”) kemudian dipandang sebagai salah satu genosida paling mengerikan dalam sejarah manusia. Melalui kebijakan pengumpulan biji-bijian yang berlebihan yang membuat petani Tiongkok tidak punya apa-apa untuk dimakan (mirip dengan Holodomor di Ukraina), kelaparan dengan cepat terjadi di pedesaan yang menyebabkan kondisi kelaparan (kemudian dikenal sebagai “Kelaparan Besar Tiongkok”). Meskipun Mao dan Partai Komunis kemudian mengklaim bahwa kelaparan adalah akibat dari kondisi cuaca buruk, sebenarnya itu adalah akibat dari perencanaan yang buruk dan kebijakan Slot Maxwin sosial dan ekonomi yang tidak perlu yang menempatkan ambisi politik di atas kesucian hidup manusia.

Categories: Genosida Tags: Tag: