Sejarah Singkat Genosida Kamboja

No Comments
Sejarah Singkat Genosida Kamboja

“Penting bagi saya bahwa generasi baru orang Kamboja dan orang Amerika Kamboja menjadi aktif dan memberi tahu dunia apa yang terjadi pada mereka dan keluarga mereka … Saya ingin mereka tidak pernah melupakan wajah kerabat dan teman mereka yang terbunuh selama waktu itu. . Orang mati berteriak untuk keadilan.”

Sejarah Singkat Genosida Kamboja

-Dith Pran, Anak-anak dari Ladang Pembunuhan Kamboja: Memoar oleh Korban

Berlangsung selama empat tahun (antara 1975 dan 1979), Genosida Kamboja adalah ledakan kekerasan massal yang mengakibatkan antara 1,5 dan 3 juta orang tewas di tangan Khmer Merah, sebuah kelompok politik komunis. Khmer Merah telah mengambil alih kekuasaan di negara itu setelah Perang Saudara Kamboja. Selama empat tahun pemerintahan brutal mereka, Khmer Merah bertanggung jawab atas kematian hampir seperempat warga Kamboja.

Genosida Kamboja adalah hasil dari proyek rekayasa sosial oleh Khmer Merah, yang berusaha menciptakan masyarakat agraris tanpa kelas. Rezim pada akhirnya akan runtuh ketika negara tetangga Vietnam menginvasi, membangun pendudukan yang akan berlangsung lebih dari satu dekade.

Kamboja sebelum Genosida

Delapan tahun sebelum genosida dimulai, Kamboja terlibat dalam perang saudara berdarah. Perang mengadu monarki Kamboja, dan kemudian Republik Kamboja, dan sekutunya, termasuk Amerika Serikat, melawan komunis Kamboja. Komunis menerima dukungan dari negara tetangga Vietcong.

Monarki Kamboja mempromosikan rasa nasionalisme dan kesetiaan yang kuat kepada pemerintah, tetapi juga dipandang korup dan tidak efektif. Korupsi ini akan melahirkan beberapa kelompok bawah tanah dengan tujuan bersama untuk menggulingkan pemerintah. Awalnya, kelompok sayap kanan dan kiri, termasuk para pemimpin yang akan menjadi Khmer Merah, adalah sekutu.

Ketimpangan pendapatan merajalela. Orang Kamboja yang tinggal di daerah perkotaan menikmati kekayaan dan kenyamanan relatif sementara mayoritas orang Kamboja bekerja keras di pertanian di komunitas pedesaan. Pembagian kelas yang jelas ini membuat Kamboja sangat rentan terhadap revolusi. Pada akhirnya, Khmer Merah akan mengambil alih kekuasaan pada tahun 1975, mengangkat Pol Pot sebagai pemimpin negara.

Terlepas dari banyaknya korban dan ketidakadilan yang ditimbulkan secara khusus pada populasi Muslim Kamboja — Cham — banyak sarjana genosida percaya bahwa peristiwa di Kamboja tidak memenuhi syarat sebagai genosida di bawah Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa karena niat untuk menghancurkan satu kelompok etnis atau agama tertentu tidak dapat dibuktikan. Sebaliknya, banyak sarjana dari game sbobet mobile genosida menyebut peristiwa ini sebagai “genosida otomatis” karena terjadi di seluruh masyarakat alih-alih menargetkan satu kelompok.

Lebih dari 20 tahun kemudian, Kamar Luar Biasa di Pengadilan Kamboja (ECCC) membawa mantan pemimpin Khmer Merah ke pengadilan atas kejahatan mereka terhadap kemanusiaan. Pada tanggal 26 Juni 2010, ECCC memutuskan Kaing Guek Eav, alias Duch, bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan pelanggaran berat terhadap Konvensi Jenewa tahun 1949, dengan hukuman 35 tahun penjara. Kaing Guek Eav, wakil Khmer Merah dan ketua S-21, adalah yang pertama dari empat mantan pemimpin yang diadili di hadapan ECCC.

Categories: Blog

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.