Pembantaian Santri Oleh PKI

No Comments

Robert Jay adalah antropologi amerika, yang mulai tahun 1953, turun ke Jawa Tengah menggambarkan kekejaman PKI. “Mereka menggunakan kekuatan mereka untuk melenyapkan bukan saja para pejabat pemerintah pusat, tapi juga penduduk biasa yang merasa dendam. Mereka itu terutama ulama-ulama tradisionalis, santri dan lain-lain yang dikenal karena kesalihan mereka memainkan situs judi slot yang gacor kepada Islam. Mereka ini ditembak, dibakar sampai mati, atau dicincang-cincang, kadang-kadang ketiga-tiganya sekaligus. Masjid dan madrasah dibakar, rumah-rumah pemeluknya dirampok dan dirusak. Sangat keji memang perlakuan penganut komunis ini, karena mereka memiliki pemahaman genosida bagi yang tidak mengikuti pemahaman mereka.

Terjadinya Reformasi

Refrormasi pada tahun 1998 Pimpinan dan Anggota PKI yang dibebaskan dari Penjara, beserta keluarga dan simpatisanya yang masih mengusung Ideologi Komunis, justru menjadi pihak paling diuntungkan, sehingga kini mereka meraja-lela melakukan aneka gerakan pemutar balikkan Fakta Sejarah dan memposisikan PKI sebagai PAHLAWAN Pejuang Kemerdekaan RI. Sejarah Kekejaman PKI yang sangat panjang, dan jangan biarkan mereka menambah lagi daftar kekejamannya di negeri tercinta ini. Ada Laporan dari saksi mata yang bertulis :

“Semoea pemimpin Masjoemi dan PNI ditangkep atawa diboenoeh dengan tida dipreksa poela. Kekedjaman di Kota Madiun djadi memoentjak, koetika barisan ‘warok’ ponorogo masoek kota dengen bersendjata revolver dan klewang. Di mana ada terdapat orang-orang Masjoemi, PNI atawa jang ditjoerigakan, zonder banjak tjingtjong lagi lantas ditembak. Belon poeas dengan ini tjara, korban itoe laloe disamperi dan klwangnja dikasi bekerdja oentoek pisahken kepalanja sang korban dari toeboehnja. Kedjadian atawa pemboenoehan stjara ini dilakoekan di berbagai bagian dari kota dan sakiternja, hingga dalam tempo beberapa hari sadja darah manoesia telah membandjiri kota Madioen. Soenggoe keadahan sangat mengerihkan teroetama djika orang melihat dengen mata sendiri, orang-orang jang diboenoeh pating gletak di sepandjang djalan sampe bebrapa hari tida ada jang mengangkat.”

Cerita Miris Pembantaian Oleh PKI

Kalau mendengar ceritanya sangat miris. Ini patung yang paling besar menggambarkan bagaimana PKI mengacungkan celurit ingin membantai seorang ulama yang pasrah,” jelasnya.Ada pula relief yang menggambarkan seorang warga ditelanjangi dan diseret dengan tangan kaki terikat. “Ada juga seorang kyai yang diikat, diseret, kondisi telanjang. Ndak tega kalau membayangkan,” tambahnya. Dari sekian banyak sejarah pembantaian masal terhadap santri ini banyak yang masih selamat karena mereka bersembuyi dan mengetahui kalau terjadi pembantaian masl tersebut.

Tak tanggung-tanggung, korban pembantaian PKI kala itu mencapai 1.920 orang, padahal PKI hanya menduduki Madiun selama 13 hari saja, terhitung sejak tanggal 18-30 September 1948. Sesuai data resmi dari Kodim Madiun yang kita buat referensi pembuatan brosur bahwa PKI menguasai Madiun sejak 18 hingga 30 September 1948. Singkat namun ada ribuan korban yang berhasil dibinasakan dengan kejam. Maka dari itu sejarah pembantaian tersebut masih terkenang dalam sejarah madiun sebagai tempat terjadi nya kehilangan nyawa santri santri tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.