Kisah Sejarah Dari Genosida Armenia

No Comments
Kisah Sejarah Dari Genosida Armenia

Untuk waktu yang sangat lama sebelum mereka menjadi korban pembantaian, orang-orang Armenia yang hidup sebagai minoritas Kristen di Domain Ottoman yang dikuasai Muslim menyetujui kewarganegaraan yang lebih rendah. Adalah ilegal bagi mereka untuk membawa senjata atau menunggang kuda poni. Rumah mereka tidak bisa mengabaikan orang-orang Muslim.

Deklarasi dari orang Armenia tidak dapat diterima di ruang sidang resmi – sama seperti budak dan bahkan orang bebas di Amerika Selatan abad kesembilan belas dilarang menegaskan terhadap orang kulit putih.

Pemisahan resmi negara ini membuka jalan bagi kebiadaban besar sebelum pembantaian definitif. Sekitar 100.000 dan 300.000 orang Armenia dibantai game online pada tahun 1895. Sekitar 15.000 hingga 30.000 lainnya terbunuh dalam satu hari pada tahun 1909.

Kisah Sejarah Dari Genosida Armenia

Ketika Domain Ottoman memasuki Perang Besar Kedua pada tahun 1914 demi Kekuatan Fokus, militer dan pelopor politik takut orang-orang Armenia yang teraniaya akan membentuk segmen kelima dan bekerja sama dengan Rusia, yang menekan keras di tepi timur wilayah yang meledak itu. Ada bukti kuat bahwa beberapa pria Armenia pada usia tempur benar-benar mengobarkan perang melawan tentara Turki, bertempur demi gerilyawan Rusia.

Pria Armenia yang terdaftar di angkatan bersenjata Turki dilumpuhkan dan ditugaskan kembali ke kontingen kerja, dan publisitas tanpa batas mulai menggambarkan orang Armenia sebagai bahaya agregat bagi keselamatan publik. Pada tanggal 24 April 1915, pemerintah Ottoman menahan sekitar 250 orang terpelajar dan perintis Armenia. Ini merupakan awal dari kehancuran, yang pada akhirnya menyebabkan kematian antara 1 juta hingga 1,5 juta orang.

Selama setengah tahun berikutnya, atas permintaan pemerintah, lebih dari 1.000.000 orang Armenia secara efektif slot pragmatic diusir dan berjalan melalui padang pasir ke Suriah dengan hampir tidak ada makanan, air, atau tempat perlindungan. Yang lainnya dijebloskan ke dalam penjara yang tidak manusiawi dan dicekik, disakiti, dibakar sampai mati atau ditembak.

Bukti naratif dari pembantaian tersebut mencakup pesan tahun 1915 kepada otoritas umum Turki dari Behaeddin Shakir, salah satu kepala organisasi misterius yang dibuat untuk merencanakan dan menyelesaikan penghancuran, termasuk kru yang lewat yang dikelola oleh penjahat yang dibebaskan dari penjara karena alasan itu.

“Apakah orang-orang Armenia, yang diberangkatkan dari titik itu, dijual?” Shakir tersusun. “Apakah orang-orang yang tidak aman itu sedang dimusnahkan, atau akankah mereka mengatakan bahwa mereka hanya dikirim dan dibuang? Jawab dengan tegas.”

Pengamat kehancuran termasuk Henry Morgenthau, utusan Amerika untuk Kerajaan Ottoman pada saat itu. “Pada saat spesialis Turki memberikan perintah untuk ekstradisi ini, mereka pada dasarnya memberikan perintah eksekusi kepada seluruh ras,” katanya. “Mereka mengetahuinya dengan baik, dan dalam diskusi mereka, mereka tidak melakukan upaya khusus untuk menutupi kenyataan.”

Categories: Genosida

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.