Genosida Terburuk dalam Sejarah

No Comments

Genosida Terburuk dalam Sejarah – Sepanjang sejarah dunia, sejumlah pembunuhan massal dan kejahatan terhadap kemanusiaan telah terjadi di berbagai sektor dunia. Dari Genosida Darfur hingga Holodomor, karya ini mengkaji genosida terburuk dalam sejarah manusia. Ini memberikan sejarah Slot Online singkat dari setiap peristiwa, serta analisis dampak sosial, politik, dan ekonomi mereka secara keseluruhan. Harapan penulis adalah pemahaman (dan pengetahuan) yang lebih baik tentang peristiwa mengerikan ini akan menemani pembaca setelah menyelesaikan karya ini. Ini sangat penting, karena melupakan kejahatan sebesar ini adalah pelanggaran yang tidak termaafkan yang tidak menghormati mereka yang dipaksa mati tanpa kesalahan mereka sendiri.

List of events named massacres - Wikipedia

Genosida Terburuk dalam Sejarah

Holodomor

Kelaparan Ukraina tahun 1932 (juga disebut sebagai “Holodomor,” “Kelaparan Besar,” atau “Kelaparan Teror”) mengacu pada kelaparan buatan manusia yang dirancang oleh Uni Soviet melawan Ukraina antara tahun 1932 dan 1933. Dalam upaya untuk memberantas Nasionalisme Ukraina (dan potensi gerakan kemerdekaan di negara itu), Joseph Stalin dan kadernya memimpin program kolektivisasi besar-besaran yang melucuti hampir 100 persen gandum dan makanan petani di daerah itu untuk mencapai “Rencana Lima Tahun” yang terlalu ambisius. untuk ekonomi Soviet. Menggunakan brigade kolektivisasi untuk menjalankan kebijakan baru mereka, ribuan pasukan pemerintah menyerbu pedesaan Ukraina, memukuli dan membunuh siapa saja yang menentang penyitaan biji-bijian mereka. Hasil akhirnya adalah kelaparan massal dan kelaparan yang hebat, yang menyebabkan kematian yang tak terhitung jumlahnya di tahun berikutnya, karena tidak ada makanan (atau bantuan) yang diberikan oleh pemerintah untuk menopang para petani lokal.

Hingga hari ini, baik sarjana barat maupun timur terus memperdebatkan apakah Holodomor dapat dianggap sebagai tindakan genosida oleh rezim Soviet atau tidak. Mengingat definisi Slot Gacor modern dari istilah tersebut, bagaimanapun, tidak sulit untuk melihat bahwa kematian massal terjadi semata-mata dari kebijakan yang disponsori pemerintah, meninggalkan sedikit keraguan bahwa Kelaparan Ukraina tahun 1932 adalah kasus genosida yang jelas.

The Holocaust

Holocaust (juga dikenal sebagai “the Shoah”) mengacu pada genosida mengerikan yang dilakukan terhadap orang Yahudi Eropa selama Perang Dunia Kedua oleh Nazi Jerman. Berasal dari antisemitisme radikal yang dihadirkan oleh Adolf Hitler dan Partai Nazi, penganiayaan terhadap orang Yahudi dan apa yang disebut elemen Jerman yang “tidak diinginkan” dimulai pada awal 1930-an setelah kebangkitan Hitler ke posisi kekuasaan. Selama dua belas tahun berikutnya, orang Yahudi dan kelompok minoritas lainnya secara sistematis dipenjarakan di kamp kerja paksa atau kamp kematian, di mana mereka dipukuli, tidak diberi makan, dihina, dan akhirnya dibunuh oleh para penculiknya.

Pogrom, penembakan massal, mars kematian, dan kamp pemusnahan semuanya berfungsi sebagai sarana utama pembunuhan rezim Nazi terhadap orang Yahudi dan minoritas lainnya, karena Hitler percaya bahwa pemusnahan mereka akan membuka jalan bagi kebangkitan ras unggul. Untungnya, impian Hitler tidak pernah sepenuhnya terwujud karena Sekutu memperoleh keuntungan teritorial yang cepat masing-masing pada tahun 1944 dan 1945. Namun demikian, jumlah korban tewas pada akhir perang adalah bencana besar dan merupakan salah satu korban jiwa manusia terburuk dalam catatan sejarah.

Great Leap Forward

Lompatan Besar ke Depan (terkadang disebut sebagai “Rencana Lima Tahun Kedua”) mengacu pada rencana ekonomi dan sosial yang dilakukan oleh Mao Zedong dan Partai Komunis Tiongkok antara tahun 1958 dan 1962. Kampanye tersebut, yang bertujuan untuk merekonstruksi masyarakat agraris di negara tersebut. menjadi masyarakat komunis industri (melalui pembentukan “komune rakyat”) kemudian dipandang sebagai salah satu genosida paling mengerikan dalam sejarah manusia. Melalui kebijakan pengumpulan biji-bijian yang berlebihan yang membuat petani Tiongkok tidak punya apa-apa untuk dimakan (mirip dengan Holodomor di Ukraina), kelaparan dengan cepat terjadi di pedesaan yang menyebabkan kondisi kelaparan (kemudian dikenal sebagai “Kelaparan Besar Tiongkok”). Meskipun Mao dan Partai Komunis kemudian mengklaim bahwa kelaparan adalah akibat dari kondisi cuaca buruk, sebenarnya itu adalah akibat dari perencanaan yang buruk dan kebijakan Slot Maxwin sosial dan ekonomi yang tidak perlu yang menempatkan ambisi politik di atas kesucian hidup manusia.

Categories: Genosida Tags: Tag:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.