Genosida Dzungar, Pemusnahan Bangsa Dzungar

No Comments
Genosida Dzungar, Pemusnahan Bangsa Dzungar

Suku Dzungar yang tinggal di daerah yang terbentang dari ujung barat Tembok Besar China hingga Kazakhstan timur saat ini dan dari Kirgistan utara saat ini hingga Siberia selatan sebagian besar terletak di Xinjiang saat ini, adalah kerajaan nomaden terakhir yang mengancam Cina, yang mereka lakukan sejak awal abad ke-17 hingga pertengahan abad ke-18. Setelah serangkaian konflik militer yang tidak meyakinkan yang dimulai pada 1680-an, genosida Dzungar ditaklukkan oleh dinasti Qing yang dipimpin Manchu (1644–1911) pada akhir 1750-an. Clarke berpendapat bahwa kampanye Qing pada tahun 1757–58 “sama dengan penghancuran total tidak hanya negara Zunghar tetapi juga Zunghar sebagai rakyat”.

Genosida Dzungar, Pemusnahan Bangsa Dzungar

Setelah Kaisar Qianlong memimpin pasukan Qing meraih kemenangan atas Dzungar pada tahun 1755, ia awalnya berencana untuk membagi Dzungar Khanate menjadi empat suku yang dipimpin oleh empat Khan, suku Khoit akan memiliki pemimpin Dzungar Amursana sebagai Khan. Amursana menolak pengaturan Qing dan memberontak karena ingin menjadi pemimpin bangsa Dzungar yang bersatu. Qianlong kemudian mengeluarkan perintahnya untuk daftar akun genosida dan pemberantasan seluruh bangsa dan nama Dzungar, Panji-panji Qing Manchu dan Khalkha memperbudak wanita dan anak-anak Zunghar sambil membunuh Zunghar lainnya. Khalkha Mongol Luar Pangeran Chingünjav bersekongkol dengan Amursana untuk memberontak melawan Qing pada tahun 1755.

Chingünjav kemudian memulai pemberontakannya sendiri di Mongolia Luar melawan Qing pada tahun 1756 tetapi dihancurkan oleh Qing pada tahun 1757. Chingünjav dan seluruh keluarganya dieksekusi oleh Kerajaan Qing setelah pemberontakan dipadamkan. Dia sekarang dihormati sebagai pahlawan oleh Khalkha Mongol hari ini. Kaisar Qianlong memindahkan orang-orang Zunghar yang tersisa ke Cina dan memerintahkan para jenderal untuk membunuh semua pria di Barkol atau Suzhou, dan membagi istri dan anak-anak mereka kepada tentara Qing. Dalam catatan perang, cendekiawan Qing Wei Yuan, menulis bahwa sekitar 40% rumah tangga Zunghar terbunuh oleh cacar, 20% melarikan diri ke Rusia atau Kazakh Khanate, dan 30% dibunuh oleh tentara, tanpa meninggalkan yurt di wilayah beberapa ribu li kecuali mereka yang menyerah.

Clarke menulis 80%, atau antara 480.000 dan 600.000 orang, terbunuh antara tahun 1755 dan 1758 dalam apa yang “sama dengan kehancuran total tidak hanya negara Zunghar tetapi juga Zunghar sebagai rakyat.” 80% dari keluarga Zunghar tewas dalam genosida. Genosida Zunghar diselesaikan dengan kombinasi epidemi cacar dan pembantaian langsung Zunghar oleh pasukan Qing yang terdiri dari Manchu Bannermen dan Khalkha Mongol. Baru beberapa generasi kemudian Dzungaria bangkit dari kehancuran dan hampir likuidasi Zunghar setelah pembunuhan massal hampir satu juta Zunghar.

Sejarawan Peter Perdue telah menunjukkan bahwa penipisan Zunghar adalah hasil dari kebijakan pemusnahan eksplisit yang diluncurkan oleh Qianlong, Perdue mengaitkan pemusnahan Zunghar dengan “penggunaan pembantaian yang disengaja” dan menggambarkannya sebagai “etnis genosida”. Meskipun “penggunaan pembantaian yang disengaja” ini sebagian besar telah diabaikan oleh para sarjana modern, Dr. Mark Levene, seorang sejarawan yang minat penelitiannya baru-baru ini berfokus pada genosida, telah menyatakan bahwa pemusnahan Dzungar adalah “bisa dibilang yang kedelapan belas genosida abad par excellence.”

Categories: Blog

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.