Apa yang Kita Ketahui Tentang Pembersihan ‘Anti-Komunis’ Tahun 1965 di Indonesia

No Comments
Apa yang Kita Ketahui Tentang Pembersihan 'Anti-Komunis' Tahun 1965 di Indonesia

Apa yang Kita Ketahui Penonton internasional diperkenalkan dengan situs sbobet pembantaian “komunis” tahun 1965-66 di Indonesia oleh film dokumenter pemenang penghargaan 2012 The Act of Killing. Sementara detail dari apa yang terjadi tetap terkubur di kedalaman waktu, inilah yang kami ketahui.

Pada tanggal 30 September 1965, sekelompok tentara sayap kiri yang menamakan diri Gerakan 30 September menculik enam jenderal angkatan darat dan seorang perwira pertama dari rumah mereka. Beberapa jam kemudian, G-30-S membuat pengumuman radio bahwa mereka telah mengambil tindakan untuk melindungi presiden pertama Indonesia, Sukarno, dari jenderal-jenderal sayap kanan yang mereka klaim merencanakan kudeta.

Menanggapi kekosongan komando tinggi Angkatan Darat, Mayor Jenderal Suharto mengambil alih kepemimpinan Angkatan Darat. Dia membujuk dan mengintimidasi pasukan G-30-S di Jakarta Pusat untuk menyerah tanpa perlawanan, dan kemudian menyerbu markas G-30-S di pangkalan AURI Halim.

Dalam waktu kurang dari 48 jam, Soeharto berhasil mengalahkan Gerakan 30 September. Pada waktu yang hampir bersamaan, mayat para korban penculikan ditemukan di sebuah sumur tua di daerah yang dikenal sebagai Lubang Buaya di Jakarta Timur.

Pesta Kekerasan

Apa yang Kita Ketahui Tentang Pembersihan 'Anti-Komunis' Tahun 1965 di Indonesia

Setelah menguasai situasi, serta outlet media, Suharto melancarkan operasi untuk menghancurkan PKI dan pengikutnya. Dia mengirim unit Pasukan Khusus Angkatan Darat untuk menangkap, memenjarakan dan membunuh orang Indonesia yang dicurigai sebagai anggota partai komunis.

Pada minggu ketiga Oktober 1965, pesta pora kekerasan termasuk penangkapan, penyiksaan dan pembunuhan dimulai di Jawa Tengah, diikuti oleh Jawa Timur pada bulan November, dan berlanjut pada bulan Desember ke pulau Bali.

Upaya serupa terjadi di bagian lain Indonesia, tetapi sebagian besar dalam skala yang lebih kecil. Antara 200.000 hingga 800.000 orang Indonesia diperkirakan telah terbunuh selama pembersihan anti-komunis. Banyak lagi yang dipenjara, diasingkan, didiskriminasi dan distigmatisasi.

Perebutan Kekuasaan

Peristiwa berdarah 1965 tidak terjadi secara tiba-tiba; faktor domestik dan internasional terlibat.

Secara lokal, telah terjadi peningkatan ketegangan di kalangan elit politik Indonesia sejak pemilihan umum pertama negara itu pada tahun 1955 (setelah deklarasi kemerdekaannya pada tahun 1945). Dari sekitar 30 partai politik yang berpartisipasi, PKI adalah salah satu pemenang utama, menempati urutan keempat dalam hasil pemilu.

Perolehan PKI ini mencemaskan dan mencemaskan banyak anggota kemapanan politik, terutama politisi anti-komunis, dan pimpinan tentara sayap kanan.

Pada pertengahan 1960-an, situasi ini telah menciptakan semacam “segitiga politik” di mana tiga pihak yang berbeda ingin menguasai kepemimpinan negara: Presiden Sukarno yang terpilih, PKI dan tentara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.